Mengenal Teknik Menanam Hidroponik

Mengenal Teknik Menanam Hidroponik
Alam Maya – Anda mungkin sudah akrab dengan istilah hidroponik. Iya, ini merupakan salah satu metode bercocok tanam yang tidak menggunakan tanah. Mungkin anda berpikir, “apa sih untungnya menanam secara hidroponik?”. Jika metode ini tidak memiliki banyak keuntungan, tidak mungkin banyak orang mencobanya.

Mengenal Teknik Menanam Hidroponik

Pada dasarnya, media tumbuh tidak terlalu penting bagi tanaman asalkan kebutuhan nutrisinya terpenuhi. Dengan hidroponik, kita langsung memberi makan pada tumbuhan melalui akarnya, bukan dengan perantara tanah. Dalam tradisi konvensional, berkebun dengan media tanah adalah hal yang sangat lumrah. Tanah berfungsi untuk menahan akar tanaman agar tanaman tidak roboh. Teknik menanam hidroponik diatur sedemikian rupa sehingga tanaman tetap bisa berdiri tegak walaupun tanpa tanah. Mereka diberi makan langsung melalui akar, sehingga tidak ada nutrisi yang terbuang. Akibatnya, biaya untuk perawatan menjadi berkurang, dan keuntungan menjadi berlipat ganda. Itulah mengapa teknik ini sering diterapkan untuk tujuan komersil.
Keuntungan lainnya adalah metode ini tidak memerlukan lahan yang terlalu besar. Anda bisa merapatkan jarak antar setiap tanaman, atau membuat media tanam secara bertingkat. Ini tidak akan menjadi masalah bagi tumbuhan asalkan anda tidak lupa memberikan nutrisi yang cukup. Tanaman yang dipelihara dengan teknik ini juga memiliki akar tidak panjang seperti saat ditanam di dalam tanah. Panjangnya akar tidak lepas dari jumlah nutrisi yang tersedia. Jika tanaman diberikan nutrisi yang cukup, akarnya tidak akan tumbuh terlalu panjang.
Tanaman yang dipelihara secara konvensional biasanya kehidupannya sangat tergantung oleh lingkungan, seperti intensitas cahaya matahari, air, suhu udara, dan kelembabann. Faktor ini selalu berubah sepanjang tahun. Maka dari itu petani harus selalu memantau cuaca jika mereka tidak ingin ladangnya menjadi rusak. Berbeda dengan teknik menanam hidroponik, anda bisa melakukannya di dalam ruangan. Itu membuat ketergantungan tumbuhan terhadap lingkungan relatif kecil. Berkebun di dalam ruangan tidak akan memperlambat pertumbuhan tanaman. Sebaliknya, laju pertumbuhan akan meningkat sebab kita bisa mengatur kondisi lingkungan. Misalnya tanaman memerlukan intensitas cahaya yang tinggi, anda bisa membuat jendela khusus agar sinar matahari masuk ke dalam ruang penanaman. Atau misalnya suhu udara di luar terlalu dingin, anda bisa memakai penghangat untuk menstabilkan suhu di dalam ruangan.
Dengan kontrol yang ketat seperti ini, tanaman akan tumbuh lebih subur dan hasil panen meningkat. Menanam di luar ruangan sangat rawan terhadap serangan hama. Anda tentu sudah sering mendengar petani merugi karena ladangnya dimakan tikus atau belalang. Masalah seperti ini bisa diatasi denganĀ  hidroponik. Dengan memberikan perlindungan yang tepat, hama di luar ruangan tidak akan masuk ke dalam. Tanah memungkinkan gulma untuk tumbuh subur. Tanpa adanya tanah, gulma pun tidak ada sehingga tanaman menjadi lebih sehat. Walaupun ada banyak keuntungan yang bisa didapatkan dari teknik menanam hidroponik, hasil akhirnya tetap tergantung kepada anda. Jika anda telaten dalam melakukan perawatan, maka hasil panen akan menjadi jauh lebih besar.

Incoming search terms: